Total Pageviews

Tuesday, 6 December 2016

Akhir tahun yang sendu...

Assalamualaikum
Sudah pun masuk bulan December kan...cepatnya masa berlalu ,dah pun ke penghujung tahun .2016 begitu terkesan pada kami sekeluarga ,apatah lagi anak2 terpaksa bertabah bila mana diawal tahun maknya sakit dan diakhir tahun ni diduga lagi dengan ayah yang sakit.Bila dah tunggak keluarga sakit segala2 jadi sukar tapi apa pun kehidupan perlu diteruskan .....Allah kan Maha Penyayang.
Foto:ketika meneman suami di hospital berbagai situasi dapat dilihat.Berdepan dengan katil suami ,seorang isteri (bangsa india) begitu setia menjaga suaminya walaupun tidur hanya di kerusi hampir 2 minggu.Katanya rumah dekat tapi tak sampai hati nak tinggalkan suami walaupun beberapa jam.
Foto: pemandangan dari pondok wakaf di hadapan bahagian kecemasan Hospital Kulai....damai je suasana di luar ni walaupun di dalam sana ada 1001 duka dan cerita.
Bila dah orang sakit pemakanan pun kena jaga.Hari2 kena sediakan menu yang tak berminyak .Kalau ada pun guna sikit minyak zaitun. Sebelum sakit pun encik suami tak makan makanan bersantan dan kurang minat makanan pedas2. Mudah je nak sediakan makanan dia sekarang ni, rebus2 ,singgang ,bakar,kukus....
Sekarang ni cuti sekolah,adalah budak Azim dengan Iman ni kat rumah.Iman ni selera dia sama je dengan si ayah ,apatah lagi kalau ada sup ,suka sangat lah dia. Azim ni je kadang banyak songeh ....bila tanya " mak masak apa hari ni?".Bila aku kata" ikan masak singgang" ."huhuuu.....kenapa tidak masak sambal ke,gulai ke?".Apapun sebenarnya Azim ni makan je apa yang ada .Sesekali masak kan juga apa yang dia suka ....kami ber2 je lah makan.
Foto: sayur2 campur yang ditumis dengan sikit minyak zaitun.
Foto:roti canai homemade ni ,buat masa suami belum sakit ...masa tu angin rajin datang ,padahal warung roti canai lat sebuah rumah je.
 
Foto:Anugerah cemerlang Iman.....ada ceria dihari2  suram.


Monday, 14 November 2016

anak2 bertabahlah

Assalamualaikum
Sejak semalam aku berada di hospital lagi menemani suami yang di masukkan ke wad.Selepas heart attack tempohari ada sikit masalah kesihatan lain yang datang.Iman aku titipkan di rumah jiran untuk menjaga dan mengolahkan nya untuk ke sekolah.Mujor Iman faham situasi yang mak nya hadapi sekarang ni.Sebak dada ku ketika dia berkata "Iman ni macam dah terbuang".Maafkan mak Iman  ayah perlukan mak sekarang.....
Anak2 dikejauhan sana diberitahu juga.Arif,Fateha dan Azim agak bertenang tapi Iqa aku risau sangat.Dia seperti tak dapat menahan perasaan tekanannya.Bila ditanya katanya stress belajar tapi sebagai mak2 ni tentunya faham perasaan nya dalam keadaan kejauhan ayah sakit.Aku berharap anak2 ini tak terganggu pembelajaran.Sifat ayah mereka yang cool buat anak2 rapat dengan suami.
Semalam 13 November tarikh lahir siayah masing2  anak wish .Menjadi sejarah kali ini terlantar di katil hospital.
Aku harap anak2 ini kuat berada di saat2 sukar ni .Aku sendiri tak setitik air mata pun ku titiskan depan suami .Pesan sepupu aku ingati jangan menangis depan pesakit ,bimbang merunsingkan dia kelak.Di tikar sembahyang tempat ku luahkan perasaan.Sedaya mungkin aku ingin bertabah ....semoga ada sinar di hadapan sana.

Friday, 11 November 2016

Tragedi duka 5.

Assalamualaikum
Alhamdulillah dari hari ke sehari keadaan suami di CCU sudah semakin stabil.Banyak waktu anak2 habiskan masa dengan si ayah diwaktu2 melawat .Iman juga lepas naik mungkin kerana dia tinggi .Tapi aku tak benarkan berlama didalam wad bimbang antibodi tak kuat memandangkan Iman masih kanak2 lagi..
Walaupun hati ku masih bimbang namun bila melihat anak2 semua ada depan mata ,lega rasanya....Iqa sehari lepas tu kena balik semula ke U kerana ada exam keesokannya.
Sesuatu yang aku pelajari menginap di Balai pelawat bersama teman2 baru yang senasib.Nasib mereka lebih teruk dari apa yang aku lalui.Ada yang dah sebulan menginap disitu ,menunggu baby yang tenat sakit jantung berlubang.Ada yang menunggu suami yang dah berminggu2'di wad dengan berbagai penyakit.Ada yang dah 18 thn ank hidap sakit jantung sejak lahir ....hospital rumah keduanya.Cerita2 mereka ni lah yang beri sedikit  kekuatan padaku hadapi ujian ini.
Walaupun suami dah semakin sehat ,untuk pesakit jantung perlu 5 hari dipantau baru boleh dibenarkan keluar.Kebetulan cuti sem Fateha dan Arif dah hampir habis.....bersyukur sangat hari Jumaat tu suami dah boleh keluar wad.Sungguh pun kami diuji ,canteknya perancangan Allah  ,ketika itu aku tak sendirian.Alhamdulillah.....Alhamdulillah kini suami semakin sehat walaupun perlu buat rawatan susulan dalam masa terdekat ni.Ketika di rumah ni aku bertanyakan apa yang dia rasa setelah diberi ubat yang agak kuat tu.Katanya jantung nya bergegar dan sakit sangat ,tak boleh nak tarik nafas ketika itu.Pengalaman yang tak mungkin dilupakan seumur hidup.
 Banyak lagi kisah sepanjang 5 hari suami sakit di hospital....rasanya tak terluah dalam coretan,biarlah ia abadi dalam benak kenangan.
Terimakasih pada rakan / adek2 blogger yang mendoakan.....hanya Allah yang dapat membalas keikhlasan kalian.

Tragedi duka 4

Assalamualaikum
Tiba di HSA terus cari bangunan yang di maksudkan nurse dari Kulai tadi.Selama ni cuma tahu bangunan induk yang ditutup tu je.Mujurlah ada sepupu dan anak nya ikut serta .Terus ke bahagian belakang ke bangunan B untuk mencari suami yang katanya dimasukkan di situ.Baru tahu rupanya tingkat bawah dijadikan tempat emergency sementara....agak berserabut .Aku dengan Arif masuk ke dalam mencari katil suami.Bila tanya nurse katanya mereka sedang lakukan ECG pada suami.Sementara tu ada seorang doktor cina mungkin yang ambil kes suami.....berbagai soalan diajukan dan diterangkan.Ngeri aku dengar tiap patah perkataan yang keluar dari mulutnya mengenai keadaan suami..Satu darinya bila dia kata kesehatan suami akan merosot hari  kesehari walaupun ketika itu kelihatan dah stabil.Ia akan menjejaskan buah pinggang dan organ dalaman ....Padahal masa tu dia belum pun check suami ,sekadar melihat rekod dari Hospital Kulai je.Aku biarkan Arif  je mendengar  celoteh doktor tu.Aku terus dapat kan suami yang telah selesai buat ECG.Bagi semangat pada dia terus bertahan demi anak2.....Masa tu anak2 boleh je masuk secara bergilir termasuk Iman.Sebenarnya pada pemerhatian aku setelah kejadian kebakaran dibangunan induk tu pengawal keselamatan seperti kurang ada ataupun mereka pantau guna CCTV je.
Agak lewat petang juga baru suami disorong ke wad CCU di bangunan sebelah.Aku dan Arif mengiringi pegawai yang bertugas ke tingkat 1 dan masuk ke wad.Setelah selesai semua urusan, olehkerana wad CCU tak boleh nak jaga pesakit, Arif minta  borang permohonan untuk waris pesakit menyewa di Balai Pelawat dengan kadar sewa 5 RM semalam....(maksima 3 malam,jika nak sambung kena daftar semula).Olehkerana hanya sorang je waris yang dibenarkan Arif suruh aku je yang bermalam di situ.Lagipun mungkin dia lihat aku dah keletihan sepanjang hari .Malam tu anak2 yang bertiga hanya tidur di kerusi koridor tingkat bawah .Sementara.Iman aku bawa tidur dibilek penginapan bersama  walaupun sebenarnya tak dibenarkan.Walaupun bilek ( seperti dorm asrama) tu begitu selesa ,sepanjang malam tu aku tak dapat melelapkan mata walau sepicing pun .Buat solat hajat ,solat tahajjud ,baca segala doa ,tak dapat menghilang kan rasa risau pada suami yang berada di wad dan anak2 yang di bawah.2 pagi telefon Iqa kata dah tiba Larkin Central....sedang makan di McD bersama adek beradik yang 3 orang tu.....yalah baru ingat anak2 ni tak makan lagi sejak siang....Ketika situasi begini nampak kematangan mereka.Mengambil Iqa ke Larkin  jam 2 pagi tanpa dipesan.Pukul 3 pagi mereka ber4 dah tiba di hospital semula .Cuaca pulak hujan lebat dan berangin.Mereka ber3 duduk di bangku yang disediakan dibawah balai tempat aku menginap,sementara abang nya tidur dlm kereta.Bimbang keselamatan mereka ,aku turun ke bawah dan suruh mereka tido dlm kereta .Sementara tu aku naik semula ke atas merebahkan diri  walaupun tak  juga dapat tidur.Roommate kata boleh je kalau nak jenguk suami kat CCU waktu tu...jangan teragak2 nak masuk katanya.Lepas solat suboh aku bersegera turun ke bawah bersama Iman .Kejutkan budak2'yang sedang lena dalam kereta.Budak 4 tu balik rumah sementara Iqa tinggal bersama ku di hospital.Suboh tu aku naik ke CCU lihat suami masih lagi tidur walaupun masih gunakan oksigen untuk bernafas dengan selesa.Aku kejutkan untuk solat suboh .Beberapa kali juga aku naik untuk melihat perkembangan suami,lagipun Iqa nak jumpa ayah dia.Alhamdulillah keadaan suami semakin positive.
Masa melawat tengahhari tu suami dah boleh ajak berbual.Kata dia doktor yang memeriksa pagi tu pelik dengan  keadaan suami yang dapat pulih dengan cepat padahal serangan jantungnya begitu teruk.Doktor tu siap tanya pada nurse ,ada sesiapa yang bagi dia AIR AJAIB  ke?. AllahuAkhbar .
Masa melawat sebelah petang tu aku sempat jumpa doktor ....biasalah doktor hospital kerajaan ni bertukar2. Macam2 juga lah yang dibagitahu  tapi banyak yang aku tak faham .Yang aku ingat bila katanya kadar kita yang normal 50/60 peratus tapi suami hanya  20/30 peratus je....apa yang dimaksudkan pun aku tak faham.Perlu jalani angiopalsy untuk memastikan ada atau tidak lagi saluran darah yang tersumbat.,tetapi asyik tertangguh melihat keadaan suami yang dah stabil.Siang tu suami hanya pakai tiub oksigen yang kecil je dan sudah nak makan.....Alhamdulillah.
ke...Entry seterusnya ya.

Thursday, 10 November 2016

Tragedi duka 3

Assalamualaikum
Masa suami dimasukkan ke wad keadaannya dah agak stabil.Kebetulan dah masa melawat ,anak2 pun dah datang juga beberapa orang adek beradek suami juga ada.Olehkerana agak ramai yang bertumpu di katil suami, nurse suruh masuk bergilir2. Aku mengambil peluang tu untuk pergi mandi dan solat zuhor ,dan suruh Fateha yang jaga ayahnya dulu. Sebenarnya aku masih lagi pakai baju sejuk malam tu ,masa pergi hospital dah tak sempat nak tukar baju....kepanasan aku dibuatnya tengahhari tu.
Iman  pula masih bawah umor tak boleh masuk untuk lihat ayah nya...kesian juga lihatnya di tempat menunggu.
Selesai mandi dan solat aku bergegas ke wad. Bila tiba lihat Fateha sedang cuba menenangkan ayahnya yang resah dan serba tak kena dengan peluh membasahi baju.Ketika itu masa melawat dah habis ,itupun Fateha keluar agak lewat .Bila nampak suami agak lega aku  cuba untuk makan bubur McD yang adek ipar belikan.Baru sesuap  keadaan suami mencemaskan....tak jadi aku makan.Suami  dah tak dapat bernafas dengan selesa walaupun dengan bantuan oksigen.Berpeluh2 ...Butang baju hospital yang dipakainya di buka .ketika itu aku takut sebenarnya ,ajak dia mengucap dan berzikir sentiasa....sambil mengelap peluh di dahinya.Dengan tercungap2 dia kata "dah pecah agaknya kat dalam" .Aku blur seketika apa yang dikatakan tu....
Melihat keadaan suami aku terus bagitau nurse yang bertugas di kuanter.Tak lama kemudian doktor datang dan buat rawatan kecemasan.Bp suami terlalu tinggi ketika itu padahal dia tak pernah ada masalah tu sebelum ni.Doktor kata air dah masuk dalam paru2 nya.Doktor cuba bagi ubat untuk turunkan tekanan darah.Tuboh suami dah berselirat dengan berbagai wayar.Suami dah tak dibenarkan minum air lagi.
Aku tak dapat bayangkan perasaan ketika itu...Allah saja Maha Mengetahui.Doktor bagitahu dia hanya dapat stabilkan sementara je kerana Hospital Kulai takde pakar ....perlu dihantar ke HSA petang tu juga.
Lama juga lah agak stabil walaupun darah masih keluar lagi bila dia batuk.Aku bagitau dia nak baca yasin untuk dia rasa lebih tenang dan mungkin dapat tidur.
.Bagi tau juga suami ketika itu dah zuhor dan tak lama lagi asar,cubalah solat seupaya boleh ,dalam keadaan darurat insyaallah Allah akan terima keupayaan hambaNya.
Dipendekkan cerita setelah dapat telefon dari HSA ,petang tu lebihkurang pukul 5+++petang suami pun dibawa ke HSA JB dengan ambulan.Tidak seperti satu ketika dulu sorang waris pesakit boleh ikut naik ambulan sebaliknya kami kena naik kereta sendiri .Sebelum tu Iman yang tak lagi jumpa ayahnya aku suruh salam dan cium  Sebelum ayahnya naik ke ambulan... Sayu melihat babak itu ,dah seperti dalam drama jadinya.Bimbang tak dapat jumpa bila ayah nya dah berada di HSA  kelak.Arif bawa kereta dia jadinya berhimpit lah kami 5 beranak....tak terkejar ambulan yang laju .Dalam perjalanan ke JB aku wasap Iqa suruh  balik malam tu juga walaupun baru sehari dia balik ke UM.Sepanjang perjalanan hanya mampu berdoa dan berdoa agar suami akan terus bertahan.
Mengenai pertanyaan Atie dan Hainomokje tentang darah yang keluar tu.....betul lah agaknya tindakbalas dari ubat yang diberi kan tu ,mungkin mencairkan darah yang tersumbat tu.
Ok.kita sambung episod di HSA pulak  di entry seterusnya ya.



Wednesday, 9 November 2016

Tragedi duka 2.

Assalamualaikum
5.40 pagi aku keluar dari ruang menunggu sambil tercari2 di manalah surau untuk bersolat.Tanya staff  yang ada di situ ,Katanya disebelah belakang berdekatan dengan kantin.Tapi melihat kan aku keseorangan mungkin dia pun bimbang  untuk aku ke sana .Faham je keadaan tempat tu agak sunyi dan agak jauh .Sebenarnya aku pun seram juga tapi tawakal je kalau dah itu tempat nya.Nasib baik disuruh nya aku ke surau wad perempuan dan minta kebenaran pada guard untuk masuk.Alhamdullilah dipermudahkan urusan ...
Selesai solat aku masuk ke ER untuk menjengah suami.Kelihatan suami terbaring dalam ketidak selesaan .Katanya dah diberi ubat untuk jantung.Air mineral yang dibawa dah hampir habis ,diminta air lagi.Mujorlah di kuanter pendaftaran ada jual air mineral.Sekejap je dapat temankan,tahu je lah sebelum dihalau keluar baik aku keluar dulu.
Kembali aku menanti di ruang menunggu sendirian.Hari semakin tinggi aku pun tak pasti dah pukul berapa ketika itu.Hati betul2 runsing memikirkan bagaimana keadaan suami di dalam.Hanya pesan dengan anak2 datang  waktu melawat .Itupun sekadar wasap ,bimbang jika tepon anak2 tentu cemas.Adek lelaki suami, orang yang pertama aku gitau pasal abang nya pada jam 5 pagi tak juga kunjung tiba,hanya bertanya2 melalui wasap.
Kerana hati masih resah dan tertanya2 bagaimana keadaan suami di dalam sana dengan selamba aku minta kebenaran guard untuk masuk, kebetulan guard pun dah tukar shif. Berderau darah aku melihatkan katil suami kosong.Bertanya pada nurse kemana pergi dia.Rupanya dia ditempatkan dalam sebuah bilek .Bila aku jengah ke dalam suami bukannya berada di katil tetapi duduk di sofa yang di sediakan untuk pesakit lelah. Kedua kakinya terangkat di tepi sofa sambil.membongkok menahan sakit.Katanya tak boleh baring lagi bertambah sakit.Lama juga aku meneman sambil urut belakang dan tangannya yang sejuk.Sehingga ada doktor memanggil dan disuruh baring di ER semula.Doktor menerangkan keadaan yang dihadapi pada pesakit je sementara aku kemudian akan diterangkan juga katanya.Setelah itu suami  dipindahkan ke katil lain.Masa ni lah segala2 wayar dah disambung2 kat badan .Termasuk juga tiub oksigen, pada hal sebelum tu suami amat memerlukan.Setelah tu barulah doktor ingin bercakap dengan aku dan menerangkan satu persatu tentang keadaan suami.Banyak yang diterangkan tapi yang buat aku tersentap bila doktor kata peluang suami  hanya 50/50. "Akak banyak2 berdoa ya "kata nya."Sebenarnya dia mengalami serangan jantung yang kuat"....YaAllah sampai begitu sekali rupanya keadaan suami....rasa semangat ku hilang seketika saat itu.Tapi aku cuba tenang dan terus mendengar apa yang ingin doktor katakan .Olehkerana ubat2 yang diberi tak beri kesan ,doktor kata dia perlu bagi ubat yang paling kuat untuk mencairkan darah yang tersumbat ke jantung...ntah apa ke nama aku tak faham  bahasa medik ni. Ubat tu akan mendatang kesan dan allergi kata doktor ,jadinya aku terpaksa tandatangan satu dokumen sebelum prosedur dilakukan.
Setelah sesi kaunseling  dengan doktor aku tak terus keluar sebaliknya duduk dibilik tempat suami sebelum tu sambil memerhati keadaan suami dari jauh.Hingga saat itu suami dah mula resah ,sekejap2 melambai aku utk minta air .Terpaksalah aku berulang alik membeli air mineral di kuanter walaupun berdebar melalui guard yang menjaga bilek kecemasan.Mungkin ubat yang diberi telah mula memberi respond .Keadaan suami semakin kritikal,sekejap katanya sejuk sekejap rasa panas sehingga bermandi  peluh .Aku hanya mampu mengurut2'kan badan nya yang tak selesa sambil mengingatkan untuk terus berzikir.Aku sedaya mungkin cuba tenang depan suami walaupun hati aku sebak.Mujor ketika itu adek lelaki suami ( berlainan ibu) datang .Terasa lega sedikit perasaan aku.Olehkerana tak boleh menunggu pesakit terpaksa aku biarkan suami bersama adeknya sementara aku keluar ke ruang menunggu.Anak isteri adik ipar yang turut serta berikan aku air dan roti untuk alas perut sebab waktu tu dah hampir tengahhari aku tak menjamah lagi sikit pun makanan.Masa kan boleh tertelan bila keadaan suami yang sedang bertarung nyawa ketika itu.
Agak payah untuk masuk bilik kecemasan tapi aku tekad berulangalik untuk melihat keadaan suami dan mahu dia rasa tenang bila aku ada disisi.Sekejap2 katanya lapar tapi bila diberi makan hanya merasa di hujung lidah je. Dari batuknya dah mula keluar darah .Mulanya aku agak cemas tapi bila teringat apa yang doktor bagitau lega seketika.Bukan saja dari mulut malah najis nya pun berserta dengan darah pekat.
Sekejap2 aku keluar keruang menunggu.
Satu persatu adek beradek suami mula datang menjelang tengahhari.
Lebihkurang pukul 1 tengahhari baru lah suami dibawa ke wad .
Di sini lah sekali lagi aku lalui detik2 cemas sendirian....
OK ,kita sambung sambung ya ,panjang lagi kisah nya nak ku abadikan untuk kenangan di blog ni.


Tuesday, 8 November 2016

Tragedi duka 1

Assalamualaikum
Terlebih dulu ingin ucapkan terimakasih pada adek2 dan sahabat blogger yang mendoakan dan beri semangat pada aku yang sedang meniti saat2 sukar sekarang ni. Aku tak kuat sebenarnya tapi perlu tabah demi anak2 dan suami yang sakit .
Bermula dinihari lebihkurang pukul 3 pagi ,suami bangun beberapa kali  sambil batuk yang agak keras.Mulanya aku yang turut tersedar hanya memerhatikan je tapi rasa tak sedap hati bila dia buka baju sejuk yang dipakai .Malam tu memang cuaca sejuk kerana lepas hujan dan masih lagi renyai sepanjang malam. Aku tanya "kenapa bang ,kan sejuk ni". "Sakit dada " katanya .Aku lihat dia berpeluh2 sambil mulut tak henti beristifar.Dia minta urutkan belakang ....tapi tak berkesan apa2 pun .Dalam hati terfikir juga mungkin kah heart attack .Kebetulan anak sulong dan Fateha ada balik cuti sem seminggu waktu itu.Sementara Iqa dah balik U semalam nya. Beberapa kali cakap dgn suami nak kejutkan anak2 tapi dia tak benarkan.Seminit2 masa berlalu ,sakitnya tak berkurang .Katanya dada panas dan tangan dia kebas sebelah ....peluh semakin banyak keluar.Tak boleh jadi,aku terus gegar bilek anak2 suroh bangun.Azim dengan Iman agak liat sikit bangun sebab tidur agak lewat ,apatah lagi malam tu kan ada perlawanan bolasepak.
Aku minta Fateha dan abangnya ganti urut  ayahnya yang masih lagi sakit .Sementara tu aku seperti biasa lah bila dah dlm situasi gitu mula lah tak keruan rasa.Hanya mampu suruh suami teruskan berzikir.Sebenarnya dia dalam keadaan duduk  menahan sakit.Anak sulong kami Arif kata "jantung ni kena bawa hospital juga".Pada mulanya suami tak mahu tapi terpaksa lah akur .Dalam pada tu  aku minta Azim teman kan untuk ke rumah jiran minta anak bujang nya teman ke hospital.Walaupun ketika itu suami kata tak payah menyusahkan orang.Aku ketuk rumah jiran berkali2 sambil beri salam .Lama juga baru ada yang sedar maklumlah masing2 sedang dibuai mimpi.3.30 pagi kami keluar rumah dengan ditemani  jiran untuk ke hospital yang terdekat..Sepanjang perjalanan suami batuk dan asyik berludah ke luar tingkap,sambil2  tu angin keluar atas bawah.Ah ,angin je agaknya katanya pada jiran yang sependapat.Dadanya masih tetap sakit tapi masih boleh berbual.
Tiba di Hospital Kulai terus ke Emergency ,suami terus dibawa masuk ke dalam sementara aku menguruskan pendaftaran.Biasa lah kat ER hanya pesakit yang dibenarkan masuk.Kami bertiga hanya tunggu di luar .Hampir sejam suami di dalam ,aku suroh Arif lihat keadaan ayahnya .Bila dia keluar katanya doktor tak dapat detect masalah jantung masa guna mesin ultra sound.Hanya diberikan ubat gastrik biasa dan biarkan berehat di dalam.Ketika itu dah pun 5.30 pagi ,memandangkan katanya takde masalah jantung aku suruh Arif bawa jiran balik rumah.Bila mereka dah balik aku masih menanti di ruang menunggu sendirian sambil  membaca surah yasin untuk melegakan hati yang resah .Sambil2 memikirkan dimana aku nak solat suboh.
Rasanya setakat ni dulu ya  ,Insyaallah akan sambung entry seterusnya.31 Oktober aku rasa kan hari yang panjang setiap detik aku lalui detik2 cemas....banyak lagi yang ingin ku kongsi.