Total Pageviews

Wednesday, 16 January 2019

Lunch nasi goreng

Assalammualaikum
Bila dah sesorang duk kat rumah...nak makan simple je .Apa yang ada kat dapur tu lah yang di masak.Nak masak lauk pauk rasanya awal lagi untuk Fateha dan si ayah  balik kerja nanti.Biasa matahari dah terbenam baru tiba rumah.
Sekarang ni waktu siang masak sendiri makan lah sesorang....huhuu sedih .Gini lah gaya nya bila dah tua....kitaran hidup kan๐Ÿ˜ข
Harini makan tengahari nasi goreng .Rasanya selalu juga lah makan nasi goreng untuk makan tengahari.....nasi goreng kampung kan senang aje...main campak2....yang penting taruk cili padi dan sayur lebih.Berulam pulak dengan sayur kacang botor....
Nasi yang untuk nasi goreng ni bukan nasi semalam .Setiap pagi suami bangun sendiri untuk tanak nasi dan buat lauk untuk bekal dia pergi kerja.Kiranya stok nasi sentiasa adalh.

Thursday, 3 January 2019

Bila tak dirancang...

Assalammualaikum
Bila anak2 dah tiada di  rumah, biasanya ke mana pergi hanya kami .Walaupun urusan kecil aje,biasanya aku lah peneman encik suami .
Malam tadi ada urusan kat  atm bank .Seperti biasa aku lah yang kena settle kan .Kalau dah kata pergi bank saja ,pakai lah alakadar dengan masing2 pakai selipar jepun buruk lak tu dengan baju yang biasa pakai di rumah.Bila dah selesai ,ingatkan nak terus balik .Tapi aku kata nak beli buah ,kat mana ya...tiba2 encik suami belok ke Aeon.Aduhai berat hati juga nak turun kereta tapi tengok kesungguhan suami nak memenuhi keinginan aku ikut je.
Kami pakir kereta pun sebelah belakang.Kereta2 pun masih tak banyak lagi.Cepat2 kami masuk ke tempat buah2an .Pilih2 apa yang patut dan aku cepat2 ajak suami keluar....malu weh ....dah rupa pasangan pendatang tanpa izin dah kami.Rasa dorang lagi elok dari kami...
Foto:inilah hasilnya yang sempat disambar.

Foto: epal hijau makan dengan kuah rojak berkacang...sedappp.

Wednesday, 2 January 2019

Giliran Iman ke asrama

Assalammualaikum
Selamat Tahun Baru 2019.
Sudah beberapa bulan tak menulis .Terasa kekok nak memulakan ayat.Memandangkan kini aku sendirian lagi bila waktu siang ,banyak waktu terluang untuk berblog.
Kini fasa hidupku banyak yang berubah.Aku juga telah bergelar mertua pada 30/11 /2018 yang lepas.Anak sulong ku telah pun mendirikan rumahtangga  dengan gadis pilihannya dari utara .Alhamdulilah semua urusan berjalan lancar.
Kali terakhir aku menulis waktu Iman sedang hadapi UPSR. Hari ini Iman sudah pun berada di tingkatan 1. Seperti mana yang aku kata memang takde memohon SBP mahupun MRSM walaupun result UPSR nya agak baik. Tapi Iman tetap tinggal di asrama Pusat sekolah nya.Ini kemahuan dia sendiri.Lagipun pelajar yang mengikuti Kelas Aliran Agama digalakkan tinggal di asrama kerana kelas bermula awal.
Bila sudah biasa menghantar kakak2 dan abang2 nya ke asrama sedikit pun dia tak rasa jangal atau sedih.Kami pulak makpaknya yang berat nak tinggalkan dia.
Waktu siang di rumah seperti biasa lah keadaan seperti dia masih berada di sekolah tapi bila malam terasa benar dia tiada.Bukan tak biasa anak2 tinggal di asrama ....4 anak yang lain sebelum ni juga tinggal di asrama sejak tingkatan 1 lagi.Ermm...takpelah ,biar dia belajar bedikari.
Jika dulu aku terasa bosan bila sendirian di rumah.Tapi kini aku rasa tenang kerana dapat lebih muhasabah diri dengan mendekatkan diri kepada Nya .Usia pun dah semakin senja.
Terkini sudah 3 hari Iman tinggal di asrama.Aku usung henpon ke sana ke mari,bimbang dia call bila2 masa.Bekal kan dia siling yang banyak untuk dia guna kan telefon awam.Tunggu2 juga call dari nya tapi xde.Rupa2nya dia x ingat pun nombor henpon aku dan ayah nya. Nasib dia guna nombor henpon dia sendiri ,itupun baru 10 patah dah terputus....mungkin dia masih belum mahir guna telefon awam....Alahaii anak.



Monday, 24 September 2018

Iman dan UPSR

Assalamualaikum
Setelah sekian lama tak menulis di blog suram ni,terdetik hati nak mengabdikan tarikh hari ini ...ya hari ini 24hb September....hari yang cukup bererti bagi anak bongsu ku Iman.UPSR kemuncak semua peperiksaan  di sekolah rendah.
Walaupun banyak dah pengalaman aku anak2 ambil exam , rasa cemas ,takut ,risau masih juga aku hadapi seperti ibubapa yang lain.
Iman....pelajaran dia setakat ni sederhana saja.Walaupun lebih cemerlang semasa tahap 1 tapi bila dah tahap 2 pelajaran nya agak merosot.Memang setiap tahun akan melangkah naik ke pentas untuk terima anugerah cemerlang tapi bukan lagi kedudukan dalam kelas ....sekadar matapelajaran  yang dikuasai nya je.
3 hari yang lepas dia kena demam panas dan selsema.Mungkin dijangkiti dari kawan sekelas .Memang dugaan bagi dia tak sehat disaat2 akhir ni.Malam tadi pun hampir dah nak semput,penyakit yang dah lama tak kena....mujor tak melarat hingga ke pagi.
Sewaktu nak tidur sempat dia tanya result UPSR kakak abang dia dulu.Aku kata mereka bertiga straight A' kecuali abang sulong nya 4 A 1B. Aku dapat rasakan dia agak rasa tertekan dan terasa rendah diri walaupun aku tak menaruh harapan yang tinggi .Cukup lah sekadar yang dia boleh buat.Bukan salah dia kalau kurang menyerlah  tapi aku sendiri yang rasa kurang beri perhatian pada pelajaran dia.Almaklumlah dah berusia.Jarak umor  dengan abang nya juga salah satu faktor ,silibus pelajaran dah berbeza .Kalau satu ketika dulu masa abang kakak dia sekolah rendah  aku mampu buat soalan latihtubi untuk mereka dengan berpandukan soalan2 tahun sebelum nya. Aku sendiri seperti tak percaya bila ingatkan balik sebab hanya gunakan tulisan tangan je.Kalau sekarang memang tak lah...pegang pen sekejap pun  jari dah kebas๐Ÿ˜
Kakak2 dia dulu memang rajin buat latihtubi samada buku latihan yang dibeli atau yang aku buat .Tapi kalau abang2  ,kalau dah kata lelaki memang berbeza....sesekali bila buka ,ermm banyak yang tak dibuat nya.Tu yang rasa membazir nak belikan buku latihan.Aku pun tak tahu cara mereka belajar.
Abang2 kakak2 nya dan Iman sendiri memang kami tak pernah hantar ke kelas tuisyen berbayar.Bukan takde keinginan tapi memang tak berkemampuan memandang kan kos pengajian anak2 melebihi dari pendapatan.
Upsr bukanlah bawa ke Universiti tapi ia nya penentu untuk ke mana2 sekolah.Iman memang kami tak mohon kan kemana2 SBP atau MRSM...tak sanggup nak pisah jauh....cukup lah sekolah yang terdekat.Itupun dia dah berangan nak tinggal di Asrama Pusat..alahai anak semakin sepi lah kami nanti.๐Ÿ˜ข
Waktu sekarang dah 2.30 petang ,Iman masih berada di sekolah.Katanya ada kelas tambahan matapelajaran untuk exam esok.Sekolah agama memang pihak sekolah dah beri maklum  untuk diberi cuti seminggu ni.Makan tengahari disediakan untuk budak upsr ni...lega lah ibubapa.Kalau tak kesian budak2 dari pagi di sekolah.Lebih2 Iman ,masa sarapan pagi hanya makan biskut kering 2 keping dengan secawan kecil air teh.Mujor juga makanan yang disediakan yang boleh Iman makan kalau tidak memang berlapar lah dia...tahu je lah Iman yang cerewet pasal makan.
Apa pun semoga Iman dan anak2 yang hadapi upsr minggu ni akan diberikan kesihatan yang baik dan dipermudahkan menjawab soalan2 peperiksaan .
GOOD LUCK Iman





Thursday, 12 July 2018

Burasak dan lepat lui

Assalamualaikum
Sudah beberapa bulan tak update blog.Dalam usia yang semakin menginjak ni rasanya hari demi hari akan ku tinggalkan juga minat ku untuk berblog ni.Selain dari kekangan masa ,sekarang ni aku jarang bersendirian seperti sebelum2 ni.Ada je anak yang bergilir cuti sem peneman berbual.Banyak cerita kehidupan yang ingin diabadikan dalam blog untuk kenangan masa depan tapi sukarnya nak memulakan cerita.
Takpelah apa yang ingat saja yang ingin ku kongsi.Ini pun cerita raya Aidilfitri tempohari....raya dah nak abis pun kan baru makcik duk sibuk2 nk buat entry.
Raya ketiga beraya rumah sepupu.Seperti yang dijanjikan tuan rumah dah sediakan burasak dan lepat lui untuk kami.Raya kedua tu pun ke rumah sepupu yang lain seperti tahun2 sudah pasti makan burasak dan lepat lui.Pada yang tak tahu ia makanan orang bugis untuk hari raya.Tapi zaman la ni ada je jual walaupun bukan musim raya.Yang sepupu2 ni dah bersuami kan orang bugis ,dah mahir pulak mereka nembuatnya.Setiap tahun bila ke rumah sepupu raya kedua tu makan lepat lui dengan burasak bersama rendang dan kari juga lauk2 seperti makan ketupat biasa.Yang kami pergi sepupu raya ketiga tu betul2 pasangan nya lepat lui dan burasak makan dengan ikan parang masak asam pedas ....yang sebenarnya kata sepupu bukan asam pedas biasa tapi asam rebus yang pekat kuahnya.Digandingkan pulak serunding daging dan kambing masak kari special ....ermm dh lupa pulak namanya.
Kita orang yang dua keluarga ni tak pandang pun lauk lain dah.Teruja dah makan burasak dengan lepat lui  dengan ikan parang.
Yang adek aku dan isteri sambil makan sambil duk tanya cara dan resepi buat burasak dan lepat lui juga resepi lauk2nya....beria macam lah nak membuat.
Ini lah rupa lepat lui setelah dibuka dari bungkusan nya yang besar

 lepat lui yang masih berbalut dan terikat kemas ,dlm nya ada sepuluh ketul 

Ni pula burasak dalam balutan besar.Dalam nya juga ada sepuluh keping .Gambar burasak tak pula ada yang snap .Gitulah kalau dah berbual beria2  ....
Adek yang banyak sangat interview pasal burasak dan lepat lui ,akhirnya sepupu bekalkan untuk bawa balik ke Sg.Buloh....
Sebenarnya sepupu ni ibu tunggal ,walaupun suaminya dah beberapa tahun meninggal ,hasil dari selalu melihat mertua nya membuat burasak dan lepat ni dapat lh dia menerima tempahan orang sekarang ni untuk menampung 2 anak yang masih sekolah.
Sebenarnya bukan senang nak buat ,kalau takde minat atau kerajinan.Kata dia pucuk pisang yang diperlukan pun bukan boleh sebarangan .Nak merebus pun berjam2 baru mendapat hasil yang cantek.
Apapun memang terbaik burasak dan lepat lui yang dia buat....sedap.

Tuesday, 15 May 2018

Telor pindang

Assalamualaikum
Beberapa hari lagi kita akan bertemu Ramadhan .Entah kenapa tekak aku teringin  sangat nak makan telor pindang.Bukan tak de orang jual tapi keinginan untuk makan telor pindang yang buat sendiri terlalu kuat.Berusaha aku bertanya orangtua yang mahir membuat nya satu ketika dulu .Selain tu dah tentu meng'google' lah jawapnya.
Memang aku excited sangat sebab walaupun dah berusia ,ini lah pertama kali buat telor pindang sendiri.
Semua daun2 mudah dapat kat belakang rumah kecuali daun senduduk ,memang tak letak lah walaupun selalu nya daun itulah yang harus ada.

Daun yang aku gunakan
Daun pandan
Daun kunyit
Daun serai
Daun lengkuas
Daun jambu batu
Daun bebuas.
Bahan2 lain
Kulit bawang
Serai
Lengkuas
Halia
Jintan
Ketumbar
Kicap
Asam jawa(  aku ganti asam keping)
Garam
Caranya....
Semua  daun dan bahan lain kecuali kicap dan garam di masukkan dalam periuk.Kemudian atur kan telor atas dedaun tadi.
Setelah selesai masukkan lagi dedaun yang berbaki untuk menutupi telor yang disusun tadi.Masukkan air,kicap dan garam dan tutup dengan tudung periuk.Jerangkan atas dapur dengan api yang kecil.Memang memerlukan kesabaran ,,kalau nak makan sendiri boleh lah masak dalam sehari.Tapi kalau untuk majlis orang akan jerang hingga 3 hari untuk tahan lama.Tapi taklah berterusan,boleh je tutup sekejap api dapur tu.
Walaupun aku sedang jerang  telor pindang ikut resepi yang ada namun aku sempat juga berwasap dengan kawan group yang memang buat telor pindang untuk tempahan.Katanya nak lagi rasa herba masukkan juga 4 sekawan (rempah tumis) ,juga daun kedondong...ermm yang ni aku baru tahu.
Alhamdulillah akhirnya terhasil juga telor pindang yang aku buat dengan air tangan aku sendiri.Walaupun hanya buat 30 biji tapi dapat kongsi dengan jiran2 untuk  merasa.
Tips dari kawan juga,kalau telor dah masak dan dah sejuk ,oleskan dengan minyak masak agar kulitnya nampak cantek dan berkilat.Tapi kalau nak makan sendiri tak perlu lah nak cantik2 ,yang penting rasa kan....




Monday, 30 April 2018

Kerabu kedondong

Assalammualaikum
Ketika aku menaip entry ini hanya aku dengan Azim saja yang ada di rumah.Tapi sepi seperti tiada penghuni .Biasa lah ank dah besar ,buat hal sendiri .Tu yang terdetik hati nak mencoret sesuatu kat blog yang dah mula bersawang ni.Memang mood semakin merudum walaupun banyak masa dan cerita nak diabadikan dalam blog ni.
Gambar kerabu kedondong ni pun dah berminggu tersimpan dalam dalam draf.
.Kedondong pemberian jiran,hanya Iman dengan aku saja yang makan .Dari terbiar kecut terlintas di fikiran aku nak buat kerabu  walaupun tak pernah makan dan cuba lagi.Tak kisah lah apa pun rasanya ,sendiri yang mahu makan .Aku suka apa juga jenis kerabu dan ulamulaman dibandingkan sayur yang dimasak.Memang selera orang kampung ,apatah lagi dah berusia ni.
Kedondong yang nak dibuat kerabu tu dikupas dulu ,kemudian di cincang halus .
Tak kisah lah nak buat cara camna pun asalkan elok kejadian nya.
Kemudian hiriskan bawang besar dan cili merah /cili padi. Stok ikan bilis aku dah kehabisan ,mujurlah ikan goreng semalam ada sebagai penyelamat.
Campurkan kesemua dan gaul kan .Perasakan dengan sedikit garam dan gula.Perahkan limau kasturi ....siap.
Sedap penambah  selera makan tengahhari aku .Iman kedondong dah jadi kerabu memang tak lah disentuhnya.
Petang ni cadangnya nak buat kerabu lagi untuk ifftar....kerabu kacang botor.